Category Archives: daily journal

Balada Cari Kosan di Jakarta

Mumpung lagi in a mood buat nulisin balada cari kosan hari ini, ditambah saya lagi dalam suasana kondusif soalnya sekeliling saya lagi pada sibuk ngetik semua. Bukan saya bukan lagi di Puskrip alias Pusat Pengetikan Skripsi (Masih ada nggak sih?) tapi saya ngetiknya numpang di ruang redaksi Jawa Pos alias Graha Pena. Jadi lah saya mau cepet-cepet nulis, biar feelnya masih dapet :3

Subuh ini saya meninggalkan Bandung and heading to kota tetangganya yang super duper metropolitan se-Indonesia Raya. Yup, another journey has begun, eventhou only for a while. Sampai di Stasiun Gambir sekitar jam 8.15. Dengan bawaan satu koper medium, satu tas jinjing dan satu ransel jalan jadi oleng antara keberatan bawaan, lemes kurang tidur plus belum sarapan.

Saya langsung menitipkan bawaan tersebut ke loker penitipan yang letaknya di Stasiun Utara depan Bakmi GM. Sebenernya sih di sisi Selatan juga ada tapi belum buka. Biaya titip 3000/jam/bawaan atau kalau mau sewa satu loker biayanya 7000/loker nanti dapat kunci gembok sendiri.

Lalu saya nunggu adek kelas saya yang janji mau jemput tapi nggak ada kabar juga. Curiga dia ketiduran. Secara ya minggu pagi adalah hari mager buat kebanyakan orang. Lalu saya menghubungi Mbak Nora & Imam, teman saya yang sedang ada liputan di CFD. Mereka bilang akan segera meluncur kelar acara.

Berhubung saya ngantuk parah dan butuh colokan jadi lah saya nyari-nyari coffee shop demi segelas coffee latte ditambah secolok aliran listrik. Saya nyobain Tosca Cafe yang dari namanya aja udah ketebak ya kalo ornamen-ornamennya berwarna serba Tosca. Padahal nggak dosa juga sih kalau misalnya mereka mau pakai warna maroon atau navy blue. Saya memesan segelas hot cafe latte seharga 31ribu. Pas mau menikmati si kopi pesenan eh tiba-tiba telepon saya bunyi barengan, dari adek kelas saya si Leo & Mbak Nora. Jadilah mereka berebut mau jemput saya di stasiun :p

Saya memutuskan dijemput Mbak Nora & Imam aja karena udah kepalang tanggung mereka di jalan udah mau deket Gambir. Kopi baru diminum 1/3 gelas eh udah nongol aja tuh berdua di depan Gambir. Saya langsung meneguk kopi kayak orang minum air mineral.

Saya bilang ke Imam kalau saya sudah punya daftar kosan yang bakal dikunjungi, hasil dari googling. Tapi Imam bilang ke Kramat Kwitang aja dulu soalnya disana banyak kosan dan nggak seberapa jauh. Oke saya setuju. Sapa tahu kan ketemu Rangga lagi milih-milih buku. Rupanya daerah Kwitang itu ya semacam rumah-rumah lama. Saya agak bingung karena bangunan depannya pada kurang menjanjikan. Yeah I judge kamar kosan by its pager dan tembok depan. Imam bilang coba aja dulu nanya ke salah satu. Berhentilah kita di depan kosan wanita yang harganya 1,5 juta, letak kamarnya di lantai atas, tangganya mayan capek. Isinya cuma kamar, kasur sama lemari doang. Kamar mandinya di luar. Terus di bawah itu anggota keluarganya pada keleleran dilantai. Ada yang tidur-tiduran. Ada cowok topless nggak pakai kaos yang kaget liat kedatangan saya. :’) Kan jadi sungkan yak. Udah bener-bener nggak feel. Skip deh. Saya muter-muter lagi sampai kantor advokat yang ada tulisan kos wanita. Berhentilah saya, terus nanya ke anak cowok yang kayaknya anak yang punya rumah. Katanya sih cuma 3 kamar, harganya kalau nggak salah 750-850 tapi udah penuh. Kesimpulan saya kosan di Kwitang nih harganya lumayan juga, nggak masuk budget saya. Tadi juga banyak jalan yang ditutup soalnya lagi ada kayak pengajian besar gitu.

Next destination ke daerah Abdul Muis. Baru ini saya denger nama daerahnya. Berhentilah kita di depan sebuah kosan nan megah yang bikin saya deg-degan mau nanya. Pas masuk ada bapak-bapak tukang lagi ngebenerin lift. Yak ini adalah kosan baru jadi, lima lantai lengkap dengan lift. Saya nanya ke mbak-mbak yang jaga. Katanya harganya 2,5 jutabelum termasuk listrik dan laundry. Oh no ! Kudu siapin dana berapa nih, belum lagi buat ongkos ojek online PP setiap hari. Saya ditunjukkan kamarnya dan emang yang gitu ada harga ada rupa -_________- Kamarnya simpel minimalis, dengan kasur spring bed, TV di tiap kamar, kamar mandi dengan kloset duduk, water heater di semua kamar mandi, wifi dan tipi kabel. Duh andaikan kantor saya ngasih subsidi segini pasti saya nggak mikir-mikir lagi :”) Kosnya nyaman tapi dompet saya nggak nyaman.

Kita bertiga menyusuri lagi jalan Abdul Muis dan nanya ke engkoh-engkoh yang lagi duduk-duduk di depan rumah. Katanya ada kamar disitu, soalnya disitu juga baru jadi kosannya. Lagi-lagi kudu naik tangga yang lumayan bikin ngos-ngosan. Harga kamarnya 1 juta yang nggak pakai AC dan 1,5 juta yang pakai AC. Kamar mandi dalem sih, tapi kasurnya busa di lantai, no wifi, no laundry, nggak ada dapur. Udah gitu kamarnya kecil-kecil pengap gitu menurut saya ya. Saya putuskan buat mencoret dari kandidat kosan.

Si Imam udah bete banget karena saya nggak nemu-nemu kosan. “Lu cari yang kayak gimana sih mbak?” Ah, kenyamanan itu gabisa dipaksakan Mam :)))
Rupanya si Imam bete karena 3 hal, pertama liputan dia tadi gagal wawancara si artis cilik soalnya fansnya membludak, terus dia ‘dijebak’ Mbak Nora karena harus anter cari kosan. Dikira cuma jemput saya di Gambir aja :)))) Terakhir dia bete gegara laper belom makan. Dipikir-pikir sebenernya emang paling bener ngajakin Imam, karena dia kan orang Jakarta asli, jadi hafal dan tahu jalan.

Berhubung udah pada kelaperan jadilah kita berhenti makan mie ayam di pinggir jalan, diiringi hujan gerimis dan aroma petrichor. Romantis? Nggak blas. Imamnya ngamuk-ngamuk :))) Saya juga ketar-ketir takut nggak dapet kosan.

Kelar makan mie ayam saya bilang pengen ke daerah Ampasit. Soalnya disana ada kosan yang saya taksir karena fasilitasnya kayak yang saya pengen dengan harga yang bagus. Meluncurlah kita ke Ampasit. Muter-muter bingung nggak nemu kosan yang dimaksud eh berhentilah di depan sebuah rumah yang looks homey. Ada anak cowok lagi asyik mainan game, saya tanya terima kos putri nggak. Doi teriak-teriak manggil mamanya terus ngelanjutin maen game lagi. Saya disuruh masuk lihat kamarnya, katanya ada enam kamar dan udah keisi 2. Si ibu yang punya udah lumayan sepuh, lebih tua dari mama saya. Ternyata pas masuk ke dalam ada ibu-ibu lain yang lebih sepuh lagi. Plus bibik asisten rumah tangganya juga udah sepuh. Wah inimah perkumpulan orang-orang sepuh. Saya naik keatas, melongok ke kamar yang isinya cuma kasur sama lemari dengan harga 900ribu. Kamar mandi luar, dicuciin perhari 1 stel, kalau mau masak nambah gas 20ribu perbulan. Liat kamar mandinya aja saya udah males :))) Ya Tuhan jangan paksa saya kos disini. Pas sok-sok nanya nomer hape katanya nggak ada, adanya telepon rumah. Tradisional eh konvensional sekali ya :’)
Yang bikin kesel dikosan ini tuh jadi anak cowok si ibu kos ada dua orang, dua-duanya asyik maen game. Satunya di teras satunya di ruang tamu sambil angkat kaki. Umurnya ya udah umur-umur kuliah. Terus dua-duanya ignorant banget. Sampe kami bertiga ngakak pas pamit tu butuh jeda beberapa menit si anak cowok membalas salam kami.

“Makasi mas. Mari.”

“Iya.” *pandangan matanya nggak beralih dari layar handphone*

Waela telat bangeeettt :)))

Nyari-nyari lagi, ketemulah sama kosan yang dimaksud itu.  Lamaaaa banget nggak dibukain pintu sama si mbak kosnya. Saya syok pas tahu kamarnya di lantai 3 dan ngelewatin tangga spiral yang besi itulo. Bayangin kan tiap hari kudu naik turun tangga itu dengan was-was takut nggelundung. Kamarnya 1,2 juta udah wifi, kamar mandi dalem, cuci setrika tapi belum termasuk token listrik. Di Jakarta nih banyak banget ya kosan yang belum include listrik. Menyesakkan hati :3

Oya saya juga sempet nelepon salah satu kosan di daerah Cempaka Putih tapi ya lagi-lagi 1,250 belum sama listrik dan cuci setrika. Udah rada hopeless sih soalnya jujur aja belom ada yang bikin saya tertarik. Saya sih mengutamakan kebersihan karena saya orangnya jijikan ya. Sama wifi biar nggak matigaya. Tahu sendiri intensitas penggunaan internet saya bisa bikin paket data jebol kalo diturut-turutin.

Terus saya bilang pengen nyobain yang terakhir deh di daerah Cideng. Soalnya kasian juga sama Imam & Mbak Nora yang udah morat-marit kesana kemari. Meluncurlah kami bertiga ke Cideng. Agak susah nemu tempat kos yang dimaksud, karena nggak ada alamat lengkapnya di internet. Menurut iklannya sih kudu by appointment. Tapi gimana mau bikin janji kalo ditelepon aja nggak diangkat-angkat :))))
Saya nanya-nanya ke warga sekitar ternyata udah deket, langsung ditunjukkin rumah kosnya. Saya minta sama si mbak yang jaga kosan buat diliatin kamarnya. Ada dua tipe kamar, yang AC dan Non AC. Kamar mandi luar tapi bersih. Wifinya juga ada. Boleh pakai gas buat masak nggak nambah biaya lagi. Listrik juga udah jnclude. Palingan kalau mau cuci setrika aja kudu bayar lagi laundry. Kamarnya juga kecil tapi nggak pengap. Kasurnya pakai spring bed dibawah. Enaknya yang nggak AC udah disediain kipas angin. Kalau kosan lain mah kudu bawa sendiri kipas anginnya. Baiklah saya putuskan kos disini. Semoga betah dan lancar untuk beberapa bulan ke depan.

Bener kata orang kalau Jakarta kota yang penuh tantangan. Wong cari kosan aja sampe segitu ribetnya.

Advertisements

Ikut Lokakarya Menulis Novel Bareng Jia Effendie

Proud of myself because I feel like end last year and start this new year with positive activities.

Akhir tahun kemarin saya berkesempatan mengikuti workshop branding di kantor dengan pemateri Amalia E. Maulana, seorang pakar etnografi yang sudah sering saya baca blognya sejak jaman kuliah.
Kemudian di awal tahun ini, berawal dari iseng setelah sebuah email dari Storial masuk ke inbox. Saya mendaftar Lokakarya Menulis Novel dengan pemateri mbak Jia Effendie, salah seorang mantan editor GagasMedia yang memutuskan jadi freelancer.

Lokakarya Menulis Novel?  Nggak muluk-muluk alasan saya ikutan, cuma pengen tahu seperti apa sih proses menulis novel itu sebenernya. Oke daftar. Dua hari workshop pada 7-8 Januari cukup bayar Rp 150.000 aja. Sudah include materi dan snack, sambil ngasih makan otak ngasih makan perut juga. :p
Lokasi workshop di CO & CO working space yang ternyata bersebelahan dengan Warunk Upnormal Dipati Ukur. Lantai bawah berupa kafe yang namanya Butterfield Kitchen, lantai atasnya berupa ruang-ruang alias working space. Ya ampun padahal tuh tiap hari saya lewat sini lho kalau berangkat dan pulang kerja tapi nggak ngeh ada tempat begini.  Jadi dapat informasi tempat baru nih. Ho ho.

Hari pertama workshop menulis diikuti oleh sekitar limabelas orang kalau dilihat dari daftar hadirnya. Nggak ngitung lagi sih pas di dalem kelas. diisi dengan materi tentang dramatic storytelling. Peserta diminta mendefinisikan arti novel bagi masing-masing kita. Menurut saya? Novel itu cerita yang panjang, yang jadisebuku, yang bukan cerpen.  *abaikan*whatsapp-image-2017-01-23-at-01-27-24

Kita diajari cara melakukan pembentukan karakter.  Yah bikin tokoh di novel itu nggak sekedar namanya Raissa dan berperan sebagai remaja SMA. Kompleks banget ternyata. Bikin tokoh novel mungkin bisa dibilang semacam create karakter di The Sims. Semakin detil semakin bagus, mulai dari fisik, sifat bahkan sampai psikologisnya. Maksudnya penulis punya catatan tentang deskripsi masing-masing tokoh. Bukan ditulis satu-satu di novelnya. Itu sih namanya Buku Kenangan SMA kalau ada biodata plus kata mutiara. -.-

Selain itu kita diminta membuat premis dari novel yang mau kita buat, memunculkan konflik juga membuat outline. Oh no, siapa bilang nulis itu gampang? Fitnah banget. Ha ha.
Masalah konflik nih ya, saya bisa memunculkan konflik tapi abis itu nggak bisa ngasih resolusinya. Dudul abis kan. Semacam hit and run, tidak untuk ditiru.

Hal krusial dalam pembuatan novel yaitu outline. Iya sebelum ditulis kita sudah punya gambaran mengenai isi bab per bab sampai terakhir. Jangan kayak saya, punya ide, nulis terus bosen atau nggak tahu mau diapakan T.T Pokoknya kalau mau tahu contoh penulis abal-abal nggak usah jauh-jauh, nih disini orangnya :p

Ohiya satu lagi, menulis novel itu butuh endurance. Bener-bener berbeda dengan menulis cerpen, blog atau berita yang paling cuma butuh beberapa paragraf aja. Bayangkan … berlembar-lembar naskah harus kelar sampai bisa disebut buku. Hal ini diakui juga oleh mbak Jia Effendie yang menyebutkan bahwa dirinya termasuk penulis nafas pendek. Ah si embak mah spesialis editor :p

Workshop hari kedua lebih santai. Eh padahal ada PRnya sih. Di hari kedua ini lebih banyak bicara tentang proses penerbitan. Gimana mengajukan naskah ke penerbit, apa saja yang perlu dipersiapkan. Kemudian ada sharing session dari mbak Erlin Natawiria yang sudah menerbitkan beberapa novel termasuk yang terbaru serial Blue Valleys, mbak Lou dari Storial.Co, dan mbak Rina Wulandari dari Falcon Publishing.  Yeayy !

whatsapp-_-reaterary

Hal lain yang saya nggak sangka dari workshop ini, ternyata pesertanya itu rata-rata sudah pernah menerbitkan buku lho. Baik diterbitkan melalui penerbit major maupun lewat penerbit indie. Sama-sama kerennya. Satu-satunya buku karya saya tidak lain adalah buku skripsi :3 Peserta terkecil masih duduk di bangku SMP, tapi sudah punya buku KKPK yang diterbitkan Mizan. Peserta lain jauh-jauh dateng dari Jogja. Bersyukur part lainnya adalah saya duduk di meja belakang, dimana karakter anak belakang rata-rata berlaku sama. Anak-anak bandel yang bersisik eh berisik. Karena kenal mereka saya jadi dapat banyak ilmu. *ah kemana aja sih selama ini*

Di sesi akhir peserta diminta bikin kalimat dengan tiga keyword, hadiahnya buku Blue Valley Series. Makasih mbak Erlin yang sudah memilih kalimat karangan saya. Senangnyaaa dapet buku gratis ! Saya dapat yang judulnya Senandika Prisma karya mbak Aditia Yudis. Lagi dalam proses dibaca sampai sekarang.

So far bagaimana tanggapan saya tentang Lokakarya Menulis yang diadakan sama Reaterary? Jawabannya puas dan worth to join. Bahkan kita-kita mau kalau diadakan lagi acara sejenis besok-besok.
Special thanks to Mbak Jia Effendie yang sudah mempertemukan kami semua.

Penyelenggara acara,

Reaterary
https://www.instagram.com/reaterary/
https://reaterary.wordpress.com/

Lokasi,

CO&CO Space
Jln. Dipati Ukur No.5, Bandung
https://www.instagram.com/coandcospace/

Anak meja belakang,

Dy Lunaly : https://www.instagram.com/dylunaly/
Vie Asano : https://www.instagram.com/vieasano/
Chika Riki : https://www.instagram.com/chikariki9/
Sandra S : https://www.instagram.com/ssaffira.id/
Aulia : https://www.instagram.com/k.aulia.r/
Salma : https://www.instagram.com/bbellabbannanna/
Dita : https://www.instagram.com/frappiocoffee/