Oleh-oleh dari Aceh

Salah satu keuntungan kerja di perusahaan yang kantornya terletak dari Sabang sampai Merauke adalah kita punya kesempatan bepergian keliling Indonesia atau minimal titip barang dari rekan kerja yang tersebar dimana-mana. Misalnya aja nih manajer saya yang hobi ngumpulin batu-batu akik, tinggal minta tolong dikirimin batu akik dari berbagai daerah. Enak kan? Ho ho.

Nah, sekarang bagian saya kecipratan rejeki, kebetulan ada seorang teman yang beberapa tahun ini bertugas di Aceh dan akan pelatihan di Bandung. Jadinya saya yang jarang tahu diri ini ketika ditawari mau nitip apa, langsung aja requestnya nggak tanggung-tanggung. Kopi Aceh yang jelas masuk daftar nomor satu. Gayanya nitip-nitip kopi hitam, padahal beberapa waktu lalu minum Sidikalang langsung deg-degan. Jantung berdebar kencang. Kayaknya sih kebanyakan. Kadang saya nggak minum kopi juga bisa aja deg-degan, misalnya waktu menjelang sidang skripsi dan waktu harus lewat imigrasi pas paspor udah hampir expired. 

Langsung saya googling apa aja yang bisa dijadiin oleh-oleh dari Aceh. Dan saya sebutkan semua makanan ringan yang saya baca di salah satu blog orang. Sebenernya saya nggak berharap dibawain semuanya sih. Dibawain salah satu aja udah seneng lho.😀 Namanya juga oleh-oleh, jangan sampai ngrepotin yang ngasih. Ternyata eh ternyata, titipan saya dibawain semuanya. Ha ha ha. Sumpah saya nggak enak ati, abisnya kan bukan yang akrab-akrab banget atau udah kenal lama gitu. Tapi mungkin justru karena baru kenal jadi beliaunya sungkan, coba kalau teman akrab, mungkin saya sudah dicaci maki. Dibawain oleh-oleh sambil disumpah-sumpahin soalnya nambahin berat bawaan.

Berikut daftar oleh-oleh yang sukses saya rampok,

  • Kopi Ulee Kareng
  • Bolu Bhoi
  • Kue Karah (Keukarah)
  • Kue Seupet
  • Dodol Durian

Plus saya nitip kain dan dompet dengan motif khas Aceh. Awalnya kainnya mau saya kasih ke si mama, tapi ternyata bagus juga jadi kayaknya saya rela deh rebutan sama mama. :p Nah mari kita unboxing dan review satu persatu.

  • Kopi Ulee Kareng

Merupakan kopi jenis robusta yang rendah tingkat keasamannya. Salah satu karakteristik lain dari kopi Ulee Kareng adalah warnanya yang sangat pekat. Nampaknya saya butuh french press untuk menguji kenikmatan black devil satu ini. Dan saya harus bersiap merasakan seberapa besar efek kafeinnya pada debaran dada saya. Ahaha.

20150830_173525

  • Bolu Bhoi

Kue ini merupakan kue bolu berbentuk ikan. Entah ikan apa, yang jelas bukan ikan lele. Teksturnya kering diluar, lembut di dalam. Dan ketika dimakan rasanya manis seperti saya. *halah* Tapi menurut saya pribadi agak terlalu manis, entah karena dasarnya saya lebih suka asin daripada manis, atau karena saya sudah manis. *dihunus bambu runcing* *ampun* Menurut yang saya baca sih kue bhoi ini bisa bertahan sampai berbulan-bulan. Tapi kayaknya saya nggak mau deh nunggu berbulan-bulan. Karena menunggu itu capek, dek. *curcol*

20150830_173914

  • Kue Karah (Keukarah)

Kuenya berbentuk jaring-jaring padat, berwarna kecoklatan.  Rasa manisnya pas di lidah saya. Sering juga disebut dengan kue sarang burung (eumpueng miriek) di beberapa tempat di Aceh. Biasanya kue ini tersedia di rumah-rumah di Aceh pada saat hari raya. Juga merupakan bagian dari makanan yang tersedia pada perjamuan seperti acara perkawinan.Bahan keukarah adalah tepung beras, gula dan air. Pantesan aja yang ngebawain oleh-oleh bilang dia sempet dikira mau lamaran sama penjualnya gegara beli-beli kue yang biasa dipakai untuk hantaran. Ha ha. Didoain tuh sama penjualnya biar cepet naik pelaminan.

20150830_173333

  • Kue Seupet

Well, kalau di Jawa saya mengenal kue ini dengan nama opak gapit. Tapi ternyata beda ya sama opaknya orang Sunda. Pokoknya rasa dan bentuknya familiar persis opak gapit. Bentuknya ada yang panjang-panjang, ada yang kayak kipas. Enak dan manis rasanya. Enaklah wong gratisan. Ha ha.

20150830_173412

  • Dodol Durian

Merupakan dodol yang terbuat dari durian. Yaiyalah kalau dari salak namanya dodol salak. -________- Aroma duriannya sangat kuat tercium meskipun wadahnya belom saya buka. Masih utuh tersegel rapi. Dan belom saya buka sampe sekarang. Nunggu apa? Mungkin nunggu Lebaran tahun depan. ><

20150830_173448

Terus beginilah penampakan kain dan dompet yang saya titip,

20150830_173649 20150830_173252

Katanya sih itu motifnya motif pintu Aceh gitu. Wah kreatif juga ya. Untung bukan aksen pintu ditempel-tempel beneran di kainnya. Waktu saya pamerin ke temen saya katanya bagus. Ho ho. Tararenkiyuuuh oleh-olehnya.😀  Mohon maap merepotkan ><

Jadi siapa lagi yang mau berbagi oleh-oleh sama saya? :3

2 responses

  1. Paling kangen sama kopi Solong😦

    1. Bedanya sama Ulee Kareng apa yaak? Pernah minum langsung di Aceh?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: