Tarawih Keliling di Bandung

Bulan puasa selalu terasa cepat berlalu. Mungkin karena kita disibukkan dengan aktivitas sahur, buka puasa dan taraweh ditambah aktivitas rutin seperti hari biasanya. Hari ini hari ke-20 menjalankan puasa Ramadhan. Alhamdulillah masih lancar dan utuh puasanya. Nggak kerasa kurang 10 hari lagi. Sedih? Iya. Soalnya ngerasa masih kurang banget upgrading imannya. Yang ada malah seringkali degradasi.

Ramadhan tahun ini saya mencoba shalat Tarawih di tempat yang berbeda-beda. Kalau biasanya paling saya tarawih di dekat kosan yang cukup ditempuh dengan jalan kaki, sekarang saya harus bergegas naik motor biar nggak ketinggalan Isya. Masjid gede di Bandung ada lumayan banyak. Jadi saya penasaran pengen nyobain tarawih di berbagai masjid tersebut. Halah, padahal di Surabaya aja saya nggak pernah pindah-pindah tempat tarawih, cukup puas dengan masjid dekat rumah. He he.

Oke, jadi destinasi pertama saya yaitu Masjid Salman ITB. Yup, masjid ini merupakan milik Institut Teknologi Bandung sehingga letaknya pun masih di area ITB. Tahun kemarin saya sempat mencoba tarawih disini jadi sudah agak familiar dengan tempatnya. Yang disayangkan di Masjid Salman ini tidak ada tempat parkir resmi di area masjid. Jadi kalau mau shalat ya sudah motornya diparkir di pinggir-pingir jalan gitu.
Imam shalatnya adek-adek mahasiswa dan digilir. Bacaan shalatnya bagus-bagus lho. Sampai terharu sendiri dengerinnya. *deramah* Urutannya shalat Isya, ceramah, terus tarawih 8 rakaat (4 rakaat salam) ditutup witir 3 rakaat.

Masjid Salman ITB

Masjid Salman ITB

Destinasi tarling a.k.a tarawih kunyah beling saya berikutnya di Masjid Pusat Dakwah Islam (PUSDAI) yang letaknya deket sama kosan lama saya. Enak sih disini tempatnya luas, bersih, kamar mandi dan tempat wudhunya juga bersih. Plus-plus lainnya di sekitar masjid banyak yang jualan jajanan. Jadi berasa bazaar gitu. Jadi kalau abis tarawih kerasa laper bisa langsung nyemil-nyemil cantik. Oiya disini sudah ada karpet empuknya jadi nggak masalah kalau nggak bawa sajadah. Kayaknya yang tarawih disini banyak yang dari jauh-jauh soalnya parkirannya rame.

 

Masjid Pusat Dakwah Islam (PUSDAI)

Masjid Pusat Dakwah Islam (PUSDAI)

Masjid Pusat Dakwah Islam (PUSDAI)

Masjid Pusat Dakwah Islam (PUSDAI)

Masjid Pusat Dakwah Islam (PUSDAI)

Masjid Pusat Dakwah Islam (PUSDAI)

Berhubung saya nggak menjadwalkan secara khusus mau tarawih dimana jadi seringkali saya spontan aja nentuin masjid yang mau didatangi. Kali ini saya nyobain Masjid Raya Cipaganti yang terletak di daerah Cipaganti, letaknya dideretan kantor Cipaganti yang disegel. Sebelah kiri jalan (satu jalur). Dilihat dari bangunannya sepertinya masjid ini sudah lumayan tua. Lucunya bentuk masjidnya itu memanjang banget. Jadi safnya nggak kebelakang tapi berderet memanjang. Baru kali ini saya nemu masjid yang tarawihnya 23 rakaat.😀 Beneran kan karena rakaatnya banyak alhasil imamnya pun baca surat-suratnya ngebut setengah ngerap. Abis 2 rakaat salam langsung berdiri lanjut solat lagi. Lumayan olahraga juga. Tapi saya nggak ikut sampai selesai, kelar 8 rakaat mundur teratur. *Lambaikan bendera putih* Nggak sukanya disini jamaahnya nggak tertib sama saf. Terutama ibok-ibok. Sukanya bikin saf sendiri-sendiri. Kan jadi gimana gitu salat jamaah tapi kok mencar-mencar😦

Masjid Raya Cipaganti

Masjid Raya Cipaganti

Masjid Raya Cipaganti

Masjid Raya Cipaganti

Masjid Raya Cipaganti

Masjid Raya Cipaganti

Next, saya ke Masjid Al Hikmah – Telkom Divre 3 yang letaknya beberapa langkah dari kos lama saya di Muararajeun Baru. Awalnya sih karena saya bukber dulu sama teman-teman kantor di Bebek Slamet. Pilihannya biar bisa keburu tarawih cuma di Pusdai sama di Masjid Al Hikmah sini. Berhubung Pusdai udah pernah jadi saya mau nyoba di Al Hikmah aja. Totalnya 11 rakaat. Jamaah perempuan di atas dan laki-laki di bawah. Tempatnya enak, bersih, sayangnya nggak ada parkir kendaraan. Jadi yang mau solat disini nggak bisa parkir di area masjid. Kebanyakan jamaahnya memang warga sekitar yang berjalan kaki. Dodolnya saya lupa ngambil foto masjidnya. Padahal masjidnya bagus. He he.

Lanjuuut, di malem minggu yang begitu crowded sama orang belenji-belenji, termasuk saya nemenin temen saya beli tas laptop di BIP.  Sempet ngakak waktu temen saya bilang, “masih ada nggak ya tas laptopnya nanti?” Gegara kita memutuskan buka dulu baru beli tas yang udah diincarnya. “Ada doooong. Orang-orang mau Lebaran itu belanja baju sama sepatu. Cuma kamu yang Lebaran beli tas laptop. Ha ha.” Kelar beli tas kita ngebut ke Masjid Agung Al-Ukhuwwah buat ngejar shalat Magrib dilanjut Isya dan tarawih. Masjid ini terletak di pojokan dekat BMC alias Bandung Milk Centraale. Jadi puter balik balaikota terus langsung ambil kiri aja. Masjidnya bagus, besar, lantainya dari kayu jadi adem. Yang shalat juga banyak, rameeee. Malesnya tempat wudhu cewek di bawah. Agak-agak licin gitu naik tangganya.

Abis dari Masjid Al Ukhuwwah terus belum nyobain masjid lainnya lagi. Yang masuk dalam daftar sih Masjid Istiqomah deket kantor sama Masjid Agung di Alun-alun. Semoga kesampaian di sepuluh hari terakhir ini. Aaamiiin.
Kasih tahu dong kalau ada Masjid di Bandung yang bisa dicobain buat tarawih. Mungkin karena arsitekturnya bagus, masjidnya unik atau bacaan shalatnya bagus😀

Masjid Agung Al-Ukhuwwah

Masjid Agung Al-Ukhuwwah

Masjid Agung Al-Ukhuwwah

Masjid Agung Al-Ukhuwwah

Masjid Agung Al-Ukhuwwah

Masjid Agung Al-Ukhuwwah

2 responses

  1. bandung selalu menawarkan pesona tersendiri ya🙂

    1. hehe . betul sekali😀 Bandung selalu sukses bikin banyak cerita & kenangan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: