Perjalanan Panjang dengan Internet

Saya terinspirasi nulis postingan ini saat sedang membaca hasil riset mengenai pengguna internet Indonesia yang dikeluarkan oleh APJII dan Puskakom UI. Saya melihat bagaimana pengguna internet di Indonesia terus berkembang pesat, terutama yang berada di kota besar. Dan kalau dipikir-pikir saya termasuk ke dalam kaum internet user dengan aktivitas tinggi. Setiap hari pagi, siang, malam saya benar-benar mengandalkan internet untuk hampir semua aspek kehidupan saya. Gila yah, saya bener-bener sudah dikuasai oleh internet. Cuma alhamdulillah saya sudah insyaf nggak asyik sendiri dengan gadget saat sedang bersama orang lain😀

Saya kenal internet pertama kali tahun 2000.an. Saat itu saya duduk di kelas 5 atau 6 SD. Saya lupa tepatnya. Awalnya saya sering melihat di TV banyak sinetron yang menampilkan situs production housenya. www dot something dot com. Saya penasaran apa sih website itu, kenapa cuma bisa dibuka pakai komputer yang ada jaringan internetnya. Nah, pas saya naik sepeda keliling kompleks rumah ternyata ada warnet baru buka. Berapa ya dulu tarifnya, sekitar 1500 rupiah per jam.
Satu-satunya browser yang merajai saat itu apalagi kalau buka Internet Explorer. Kalau dipikir-pikir lemotnya minta ampun, tapi dulu bisa buka situs aja bahagianya bukan main. :p

Saya ketagihan ke warnet setelahnya. Belajar bikin email sendiri dengan alamat email pertama saya yaitu myMall@boleh.com. Apa cobaaaaa kan maksudnya. Saya belajar chatting pakai mIRC. Tapi entah kenapa saya nggak pernah tuh dapet kenalan yang deket dari chatting. Apalagi pakai acara kopdar. Soalnya saya memang tipikal insecure sama orang asing. Dan gatau kenapa sejak dulu mindset saya yang namanya kenalan di dunia maya itu 99% isinya tipu-tipu. Terus kalau orangnya jahat gimana. Kan kata mama nggak boleh percaya sama orang asing. :)))) Coba ya anak-anak jaman sekarang pada curigaan kayak saya, meminimalisir kemungkinan ditipu sama orang di Facebook. 

Pas saya SMP saya bikin email yang agak bagusan dikit. Pakai embel-embel 02 yang merupakan simbol tahun 2002. Sampai sekarang emailnya masih aktif dan masih saya pakai lho! Berarti emailnya sudah berumur 13 tahun ya. Aww…kamu sudah ABG nak. Email di Yahoo tersebut mengenalkan saya pada YM a.k.a Yahoo Messenger. Cieeee sapa sih yang nggak pernah mainan YM. “Eh bagi dong id YM kamu.” Itu kalimat yang dulu sering kita denger.

Oiya, pas SMP ini teknologi bernama internet membuat saya kenal yang namanya multiplayer game. Bukan counterstrike, kalau itu sih sampai bikin temen-temen saya kabur, bolos pelajaran. Kenakalan ABG nan labil masa itu. Saya dulu sempet ikutan main RO alias Ragnarok Online. Ho ho. Dulu saya chara-nya pakai Mage/Magician. Tapi lupa sampai level berapa. Soalnya saya nggak istiqomah sih mainnya. Bosen, terus juga ngerasa menyita waktu, nggak naik-naik level (nyerangnya poring mulu) sampai akhirnya kan kudu beli vouchernya, jadi saya memutuskan berhenti main. Padahal temen saya ada tuh yang sampai bisa beli handphone setelah menjual karakter RO.nya.

Aktivitas internetan saya pas SMA palingan chatting, download lagu-lagu sama wallpaper. Ha ha.  Waktu itu tugas-tugas sekolah sudah mulai terbantu juga oleh internet. Masa dimana punya flashdisk 128MB merupakan suatu hal yang keren. Flashdisk digantung di leher dibawa kesana kemari. Eh itu saya aja atau kalian juga, sih? Coba kalau sekarang pengen keren-kerenan ngegantung harddisk external 1 TB. Cobaaaa siapa berani.

Terus 15 Januari 2005 saya bikin friendster tapi karena teman-teman saya masih jarang yang mainan friendster jadinya saya nggak terlalu aktif. Bingung juga nih friendster buat apaan. Ha ha. Dulu jamannya ngasi testimoni ke temen-temen friendster dan berharap dikasih testi juga. Padahal testinya isinya juga kebanyakan bagus-bagus semua.

Dedet tuh anaknya baik, lucu, pendiam, sopan, ramah, nggak neko-neko, lembut, penyabar. *dilempar modem*

Berharap ada yang nulis kayak gitu tapi nihil. Nasib.
Jaman friendster jamannya edit-editan foto yang kalau dipikir-pikir nggilani bin alay. Oh tapi bangga dong. Fotonya dibolak-balik. Dikasih kupu-kupu. Dikasih bintang atau simbol hati di pipi. Foto pura-pura candid. Tapi yang bisa ngedit foto gitu berarti canggih, soalnya jaman dulu belum musim photoscape, camera360, line camera, jadi pure pakai Photoshop. Temen-temen yang nggak bisa sotosop pada ngantri minta diedit fotonya. Huahaha. Tau gitu pasang tarif yaa.

Blog pertama saya yaaa di friendster itu. Saya gabung tanggal 7 Mei 2007. *abis ngintip notifikasi di email* Lumayan juga sudah hampir 8 tahunan nge-blog. Semoga suatu saat beneran bisa jadi fulltime blogger. Aaaamiiiin. Dulu isi blognya … eemmm … sangat berbobot, tapi boong. Isinya curhaaaaaat, galauuuuuuuu, puitis, melankolis, romantis, ironis, tapi manis. Kayaknya jaman itu gak galau gak keren. *karepmu* Sayang banget friendster beserta blognya berakhir di shutdown dan saya nggak sempet membackup postingan disono. Alah, aslinya gatau caranya, bukan nggak sempet.

Berkenalan dengan Facebook saya lakukan di awal masa kuliah tepatnya tanggal 7 Agustus 2008. Waktu itu lagi-lagi belum banyak yang pakai Facebook, hanya saya seorang diri. Hu hu. Belum tahu apa itu tag foto. Apa fungsinya menge-tag foto. Sekitar saya mulai banyak yang pakai Facebook tahun 2009. Jaman seru-serunya mainan Pet Society sama temen-temen kantor. Terus colong-colongan barang. *anak pet society pasti tahu* Jaman ngebajakin status facebook. Jaman lagi seneng-senengnya upload foto, segala macam rupa foto di upload. 

Saya jadi anak sok gaul twitter April 2009. Daaaaaaaaaaaan kayak biasanya, pada belum punya twitter. Hiks. Setelah masa-masa suka nyampah saya di twitter sudah lewat baru temen-temen saya yang puber di twitter. Hi hi. Dulu jaman twitter belum rame seru lho. Nggak ada spam, nggak ada iklan, terus kalau ngetwit ke seleb (seleb beneran bukan selebtwit) sering dibales lho. Beberapa kali saya bales-balesan twit sama mereka. Kalau sekarang waaaaah jangan harap dimensyen sama seleb paporit kamu. Udah jebol tab mensyen mereka. :3

Bagaimana dengan aktivitas berinternet saya dengan handphone? Dari jaman punya hape yang bisa GPRS, yaitu SMA kelas 2, bela-belain jebol tabungan beli Sony Ericsson yang ada flipnya. Jaman dulu internetan mahal lhoooo. GPRS 1kb aja ngitungnya bisa 100 rupiah. Oke berarti kita dulu memang lebih kaya. Dulu pakainya Opera Mini. Siapa jamaah Opera Mini ayo angkat tangan ! Jaman kuliah happening banget nginstall aplikasi mig33 sama mXit. Dan lagi-lagi saya orangnya emang nggak bakat kenalan di chatroom sama orang asing. Wong saya main mig33 sama mXit ya sama temen-temen sendiri. Ho ho. Ada sih kenalan baru, itupun masih sekampus, dan temennya temen saya. Berteman sistem downline. Ha ha.

Kegunaan internet bener-bener saya rasakan pada saat kuliah, kerja part time, bikin skripsi, cari kerja dan sampai sekarang ini🙂 Dulu jaman kerja internet merupakan source artikel yang handal. Terus jaman dulu nggak banyak website abal-abal. Jadi yang namanya portal berita atau artikel masih sangaaaaaaaaaaaaaaaat selektif dan bisa dipertanggungjawabkan kontennya. Kalau sekarang kan gampang banget tuh membengkokkan berita, mematahkan opini, membagikan info ngawur sengawur-ngawurnya. Begitu kejamnya internet user saat ini. Hiks.

Thanks to internet, saya yang jauh dari rumah jadi bisa irit pulsa. Yup, tinggal pakai wifi atau paket data lalu manfaatkan aplikasi LINE buat free call dan video call.  Bahkan sekarang BBM dan Whatsapp juga sudah bisa free call. Pilihan free call lain bisa pakai Skype (bisa dibilang pelopornya), Kakao Talk, dan Viber.

Kalau dari daftar survey di atas, bisa dibilang saya sudah memanfaatkan semua kegunaan internet. Sekaligus sudah merasakan efeknya, dicap negatif, dihina, dicaci, dipuji, dirasani diblog orang *Ge Er*, dicap positif. All in one. Fyuh.  I love internet to the moon and back. Bisa nonton film Korea, bisa transfer duit, bisa belanja, bisa jualan, bisa blogwalking, belajar bahasa inggris, bisa stalking profil orang (sekaligus distalking sama orang) *nangis di pojokan*
Yeah, i’m getting to attach with this stuff. Bahkan saya sampai dapet julukan kalau middle name saya itu gugling. Apa-apa digugling dulu. :p

Sudah sejauh mana internet mempengaruhi hidupmu?

*Posting lama saya tentang internet & teknologi 

One response

  1. buahaha… thanks to internet, mendekatkan yang jauh – menjauhkan yang dekat – menambah wawasan sekaligus membuka dunia per-alay-an.

    Testimoni about Dedet : Dedet itu lucuk, gaul, gokil, gilak, abis. haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: