Ngomongin Cinta : Masa Muda Yang Lucu & Malu-malu

Judulnya pendek banget kan? Iya kan?  Ho ho.
Emang sih sedari dulu tiapkali nulis apapun termasuk artikel saya paling susah nentuin judul. Apalagi judul kan jadi daya tarik pertama bagi para pembaca. Suka bingung aja mau kasih judul apa.
Intinya postingan kali ini saya mau ngomongin tema cinta, love, amor, liebe, aime.

Aime! Jadi inget jaman-jaman kuliah pas masih jadi penulis amatir di salah satu koran nasional. Saya pegang rubrik-rubrik di halaman anak muda. Salah satunya rubrik aime. Jadi kalau kalian pembaca setia DetEksi Jawa Pos yang suka baca Aime di Hari Sabtu sekitar tahun 2009-2010 makasih banget ya😀

Di rubrik itu saya menjawab pertanyaan konsultasi cinta dari adik-adik SMP SMA. Plus nulis tips-tips cinta yang dodol😀 Kangen juga ya nulis begitu-begituan. Omong-omong meskipun istilahnya jadi dokter cinta tapi ada kutukan bahwa penulis Aime pasti kisah cintanya tragis, kandas dan … itu terbukti. Huahahaha. Kami semua adalah jomblo-jomblo yang ngaku dokter cinta. Mungkin karena kami terlalu sok sibuk ngurusin percintaan orang lain. Mungkin.

Randomly, sore ini saya teringat dengan cerita dua orang manajer yang pernah diceritakan pada saya. Tentang kisah cinta beliau berdua dengan mantan pacar yang sekarang sudah jadi istrinya. :3

Cerita pertama dari si bapak manajer ini udah lumayan lama sih. Pas puasaan tahun lalu. Seinget saya di sebuah kafe di Ratu Plaza. Awalnya kami membahas kerjaan terus tiba-tiba nyambungnya kesitu. Si bapak bercerita bahwa istrinya tersebut berasal dari satu daerah yang sama. Rumah orangtua mereka berdua berdekatan. Kalau istilah orang Jawa peknggo alias pek tonggo alias ngambil/diambil sama tetangga sendiri :)))

Jaman kecil dulu si bapak sering lihat seorang gadis kecil lewat depan rumahnya mau berangkat ngaji. Cuma sekedar liat aja. Curi-curi pandang. Mau nyapa juga malu. Ho ho. Hari berganti minggu, minggu berganti bulan dan bulan berganti tahun. Manajer saya tersebut diterima di perusahaan saya. Dan denger-denger bakal penempatan di seluruh Indonesia. Langsung si manajer saya itu khawatir pas penempatan nanti dapet jodoh orang setempat gimana. Soalnya beliau pengen jodohnya orang Sunda aja. So, sebelum diumumkan penempatan beliau memberanikan diri melamar si-gadis-kecil-berangkat-mengaji-lewat-depan-rumah itu yang sekarang jadi istrinya.

Cerita berbeda dialami oleh manajer saya yang lain. Waktu itu beliau yang masih pacaran sama istrinya menjalani hubungan jarak jauh alias LDR. Nah, LDR dulu beda banget lah sama LDR jaman sekarang. Boro-boro skype, BBM, LINE, dan teman-temannya, wong telepon aja masih jarang banget. Komunikasi dilakukan dengan surat-suratan. Jaman jaya-jayanya yang namanya PT Pos Indonesia kali yaaa. Si surat ini adalah benda yang paling dinanti-nanti kedatangannya sama si bapak. Berharga banget gitu. Tapi temen-temen si bapak di kantor pada usil. Seringkali surat itu disabotase. Sengaja disembunyikan dan baru dikasih setelah ditebus :p

Tiap kali saya mendengar aneka macam kisah cinta di masa lalu apalagi yang sampai berumahtangga rasanya gimana gitu. Hidung jadi kembang kempis ikut bahagia. Pipi merona merah. Dan perasaan berbunga-bunga.❤

Jadi ada nggak kisah cinta kamu yang paling berkesan? Yang masih lugu, malu-malu dan lucu :3

2 responses

  1. Judulnya menarik hehe. pengen tau yang malu2

  2. hahahaha
    aku lupa dngn cerita pacaranku. pacaran pling lama 3 bulan, jomblo nya yg lama…hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: