Idul Adha di Rantau

Hello mo(a)nday ! 
Hari ini tumbenan yah saya nggak males bangun. Padahal saya cuma tidur sekitar 3-4 jaman. Dan biasanya saya paling kalah sama hawa dingin. Bawaannya pengen nemplok kasur dan tidur terus. Makanya di rumahpun saya paling males tidur pakai AC. Soalnya kalau bangunnya kedinginan jadi nggak enak di badan.

Let’s being productive today 

Apa kabar liburan hari Minggu saya kemarin? Kemarin sih Insha Allah merupakan hari raya Idul Adha alias qurban. Saya bangun, mandi pagi dan berangkat salat Ied di jalanan deket kos bareng sama si mbak kos. OK, ini pertamakalinya saya salat ied jauh dari keluarga dan rumah. Biasanya yaaa di masjid kompleks. Dan oh, saya menemukan kejadian-kejadian janggal selama ibadah. Jadi shaf salatnya itu bolong-bolong nggak ada yang ngatur atau punya kesadaran untuk merapatkan shaf. Bahkan sampai jalannya salat itu juga shaf ceweknya terbagi jadi 3 bagian yang masing-masing jaraknya sekitar 3 langkah orang dewasa. Parah banget kan? Terus ini maksudnya apa to? Salatnya geng-gengan? Atau shaf berdasarkan RT? Kalau gitu kayaknya saya kudu bikin shaf sendiri, barisan khusus perantau -______-
Terus saya ngebandingin bacaan shalatnya sama imam-imam di masjid deket rumah dan cukup jauh kemerduannya, ditambah lagi bacaan suratnya Al-Kautsar sama Al-Insyirah. Teooott banget. Memang betul, semua ayat baik dan sah untuk dibaca, tapi di momen khusus kayak Idul Adha yang cuma setaun sekali gini apa bapaknya nggak pengen baca surat yang panjangan dikit gitu? Begitulah abis shalat saya langsung berasa nyesek berlipat-lipat di dada.
Antara nyesel kenapa nggak cari masjid yang gedean atau yang terkenal sekalian. Terus nyesek mikir sah nggak ya solat yang shafnya bolong-bolong. Sama mikir buset ini cepet banget yak udah kelar solatnya. Gitu doang? Sumpah gitu doang? Wallahu Alam. *kunyah sajadah*

Sampai kosan dilanjutkan dengan makan lontong kari dari ibu kos. Yaiyyy makasi ibu dan mbak kos. Laluuuuuu melakukan ibadah lain (baca : tidur). Bangun-bangun udah dhuhur aja.

Harapan saya semoga Insha Allah tahun-tahun kedepan selalu rutin qurban. Toh udah dikasih nikmat segini banyak dan tidak akan pernah kurang nikmat tersebut. Malu dooooooong, Allah aja udah segitu baiknya nggak pakai pamrih atau syarat-syarat. Terus harus bisa shalat Idul Adha di tanah suci alias naik haji. Aaaamiin.

~ Put God inside your heart, always and forever~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: