Kuota oh Kuota

Beginilah nasib orang yang sehari-harinya sangat tergantung pada koneksi internet. Kalau di rumah sih dengan bahagianya ada wifi yang selalu aktif 24 jam x 7 hari. Nah masalahnya begitu pindah dan kehilangan indahnya koneksi wifi maka satu-satunya tumpuan adalah langganan paket data. Padahal paket data saya ini pakai paket yang harganya paling murah dengan jatah kuota paling minim yaitu 600 MB/bulan. Baru 3 hari di kota ini dan saya sudah menghabiskan 400 MB. Hiks. Sekarang sisa 200 MB yang seharusnya bisa sampai akhir bulan -___________- Kayaknya paket data saya ini cepet habis karena kebanyakan dipakai video call sama orang rumah .____. Soalnya selebihnya saya cuma mainan sosmed aja. Huhuuu…biasanya bisa streaming dan download sesuka hati, kali ini saya kudu menahan diri. Wifi oh wifi dirimu kurindukan sekali.

Apakabar saya hari ini? Ada yang nanya? Yaudah kalau nggak ada. Hari ini pergi ke Pasar Baru ramai-ramai naik angkot. *padahal cuma berlima* Tujuan kita ke Pasar Baru mencari sepatu dan celana training untuk ke Lembang hari Senin sampai Sabtu besok. Lumayanlaah dapet yang murah-murah. Ini nih hasil belanjaan saya hari ini :

image

image

Sepasang sepatu yang kata si adek modelnya nggak banget. Yaudahlaaah cuma buat semingguan ini. Serta dua celana training. Beli pashmina ijo juga, tapi lupa difoto. Ho ho.

Apa-apa yang judulnya pasar memang selalu bikin gelap mata. Apalagi lihat barang lucu-lucu dan murah-murah. Tapi untungnya saya bukan tipe yang mudah tergoda yaaa😀

Tadi pagi saya nyoba cuci jaket pakai mesin cuci di kosan. Mesin cuci satu tabung yang nyucinya otomatis nyuci sama bilas sendiri. Belom pernah pakai😀 Eeeeh malemnya dapet jackpot nyuci seprei. Kampret -___________-

Ngekos memberikan banyak pelajaran. Kalau sekedar cuci piring, nyapu, cuci baju & setrika sih sudah ahlinya😀 Tapi banyak hal lain yang saya rasakan. Misalnya….missing home especially my parents & my sister so damn much. Jauh dari orangtua bikin mikir, kasihan ya mama papa saya kalau ada apa-apa saya nggak bisa bantuin atau nemenin, cuma bisa doain dari jauh.
Kemudian soal uang, jadi mikir buat nggak spending money so reckless. Biasanya sering beli kopi kaleng atau botolan di supermarket, sekarang mau beli mikir-mikir lagi. Sayang duitnya bisa buat makan. Haha.
Ini masih penyesuaian, karena ini pertamakalinya saya ngekos. Tapi nggak pengen tuh jadi anak kosan terlalu lama. Please bring me back home soon. I think 3 months is more than enough. 😉

Catatan Hari Ini :
Cowok pecicilan nggak bikin dia jadi menarik. Blas gadas. Apalagi yang SKSD. Seksian juga SNSD kan yaa? Cowok yang sikapnya biasa aja jauuuuuh lebih menarik😀

Posted from WordPress for Android

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: